Sepatu Baru Langit

 

Sebetulnya saya ga suka sepatu anak yang bunyinya berdecit-decit. Ga suka bunyinya. Sebagai orang yang gampang kebangun ama suara remeh temeh, decitan itu cukup ganggu bagi saya. Lalu saya pun bertekad, nanti kalo punya anak, ga akan dibeliin sepatu macem gitu.

Tekad itu hanya bertahan sampe hari ini.

Tadi siang, kami sekeluarga ngadem ke mol. Suami mo cari sendal. Saya mo mengobati kedahagaan saya akan udara dan pemandangan di mol yang padahal baru saya kunjungi sekitar 2 minggu lalu.

Di toko sepatu, karena Langit ikutan rese nyoba-nyoba sepatu orang gede, saya bawa dia ke bagian sepatu anak dan bayi. Eh ada yang lucu. Dicobain, dia seneng. Bapaknya juga seneng. Emaknya ikutan seneng. Tapi kok ada bunyi decit-decitnya ya? Saya liat suami, pingin tau pendapatnya.

“Ga papa, ambil aja,” gitu katanya.

Ya sudah lah ya, secara bukan saya yang bayar, saya mah oke-oke aja. Apalagi modelnya lucu, ga kayak sepatu bayi banget. Tadinya mo sekalian nyelipin sepatu yang udah saya cobain sebelumnya. Tapi kayaknya ga mungkin lolos.

Langit langsung ogah duduk di stroller, dia hepi jalan ke sana-sini, dorong-dorong stroller-nya.

My heart melted. We went home with a cheerful 1-year-old baby boy.